September 21, 2011

Renew niat


Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh..

Masih tak terlambat untuk aku ucapkan selamat hari raya, taqaballah minna wa minkum. Selepas sibuk menyambut hari raya yang lepas, aku kemudian menghitung masa-masa yang berbaki untuk bersama-sama keluarga. Jadi, semua perkara lain aku tinggalkan sepenuhnya. Dalam hati aku sayu, aku risau andai ini kali terakhir aku dapat menatap wajah-wajah kesayangan aku.

Hari terakhir aku di kampung amat memeritkan jiwa. Ditambah malam terakhir sebelum aku menaiki bas, adik bongsu aku memeluk aku dengan erat sekali dan menangis teresak-esak. Aku yang mulanya langsung tak ada perasaan menjadi sebak dengan tiba-tiba. Namun, aku tahan air mata dari mengalir. Bila bas mula bergerak keluar dari stesen, air mata aku terus jatuh tanpa aku dapat tahan.

Inilah akibatnya 4 bulan bercuti, hati dah tak kuat. Diri pula tak semangat. Rasa macam tak mau pi saja. Hari pertama di universiti, perasaan sebal menguasai diri. Semua benda yang buat rasa tak kena. Kadang-kadang rasa nak menangis tanpa sebab. Rasa malas jangan dikira, terlalu banyak menyaluti diri. Saat mata melihat rakan-rakan lain yang dihantar oleh ibubapa mereka, hati mula tersentuh. Cepat betul hati ni nak buat-buat tersentuh, padahal dulu ok ja, ni lepas cuti buat perangai pulak.

Minggu pertama, kesibukkan menjadi dua kali ganda apabila diri terlibat dengan pesta konvokesyen. Tika itu, tubuh mula mogok, mana taknya, di rumah 12jam online, 12 tidur, kat sini pulak 23 jam kena menggunakan otak dan juga kaki. Tiba-tiba diri sendiri tak dapat kawal tubuh sendiri. Semua benda jadi tunggang terbalik. Rasa macam nak menjerit dengan sekuat yang mungkin.

Tapi, alhamdulillah, rahmat ALLAH tiba. ALLAH anugerahkan diri ini dengan ukhwah, rasa sedikit terubat. Kemudian ALLAH hadiahkan pula diri dengan peringatan, yang pastinya peringatan buat diri agar terus tabah.

"JANGAN BERPUTUS ASA UNTUK BERUSAHA".

Kemudian hadiah dariNya tiba lagi, sungguh, ALLAH itu Maha Penyayang. Diri disedarkan untuk membetulkan NIAT agar berada dilandasan yang betul. Perbetulkan niat wahai hati, agar dirimu sentiasa tenang dan redha dengan setiap dugaan dan ujian yang datang.


"Bismillahirahmanirahim.. Dengan nama ALLAH yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Tujuan aku disini adalah keranaMu, Ya ALLAH, iaitu untuk mendalami ilmuMu. Engkau permudahkanlah setiap langkah aku berjalan untuk mencari agama dan ilmuMu."


Nasihat Dr Kamarul Ain (salah seorang pensyarah organic chemistry semester II)

"Open your mind and always think positive. Anggaplah yang kamu hendak belajar benda baru, dan harus ada rasa teruja, jangan pula anggap benda itu susah."

Pesan dari ibu tercinta,

Buat anakanda yang dikasihi,
Keredhaan Allahlah yang kita dambakan,
Jagalah hati dan fikiran serta tindakkan,
Utamakan solat pada waktunya,
Usahakan berjemaah di surau,
Zikir Al-Mathurat jangan tinggalkan,
Sentiasa bertadabbur Al-Quran.
Hiasilah malam hari dengan solat sunat, munajat dan beristigfar kepadaNya,
Hati yang sentiasa dekat dengan ALLAH dan sentiasa berzikir mengingatinNya akan diberi rahmat dan keberkatanNya.

JOM SAMA-SAMA JADI KUAT..

September 7, 2011

Ayah

Hadirmu sebagai penganti abahku,
Tibamu tanpa hatiku mahu,
Sayangmu tak pernahku ambil tahu,
Namun dirimu tak pernah jemu.

Dirimu tak pernahku anggap ayah,
Kerana untuk lupakan abah teramat payah,
Kau sabar dengan aku walaupun susah,
Itulah namanya pengorbanan seorang ayah.

Masa berlalu bagaikan suatu mimpi,
Usiamu meningkat dan semakin berganjak pergi,
Namun kehadirmu tak juga aku hargai,
Kerana kau hanyalah seorang ayah tiri.

Tanpa aku sedari diriku kini sudah dewasa,
Selama 11 tahun aku dibesarkan oleh dirinya,
Sebagai pengganti abahku yang sudah tiada,
Sedikit demi sedikit aku mula menerimannya.

Namun panggilan untuknya masih tetap sama,
Seperti seorang pak cik saja layaknya,
Namun disebalik hati terselit seribu rasa,
"Ayah! Ayah!", itulah yang inginku ucap kepadanya.

Aidilfitri tiba lagi dengan sungguh ceria,
Menatap wajahnya aku makin diruntun hiba,
Mahu memanggilmu ayah kekokku rasa,
Namun aku risau nanti sudah tiada masa.

Entah mengapa hatiku dirundung hiba,
Selama ini hadirnya tak pernahku rasa,
Sayangnya tak pernahku ambil kira,
Perhatiannya tak pernah buatku gembira.

Wahai hati berusahalah segera,
Untuk kuat melontarkan segala rasa,
Agar tak menyesal dan tak merana,
Dek kerana perginya buat selamanya.


Pak Long aka ayah tiri aku dengan Farish.

Buat dirimu yang bernama ayah, ampun maaf dari anakmu. Maaf andai diri ini tak mampu untuk memanggilmu dengan panggilan ayah walaupun hanya sekali. Terima kasih kerana selama ini menjaga, mengambil berat dan berkorban untuk membesarkan diri ini. 11 tahun dirimu bergelar ayah tiri kepada diri ini, tapi tak pernah sekali pun kau marah, tengking apatah lagi naik tangan kepada aku. Alhamdulillah, aku dikurniakan seorang ayah untuk menjaga kami sekeluarga. Walaupun ada ketika, kita semua berduka, namun tiba jua saat bergembira.

Sungguh aku akui, dulu aku selalu ingat ayah tiri seorang yang jahat, suka pukul anak tiri, suka dera dan macam-macam lagi. Tapi sepanjang 11 tahun aku menjadi anak tiri, Pak Long, dia langsung tak marah aku, pukul, cubit dan apa pun tak pernah. Yang aku tau,

"Pak Long, esok nak pi cop sijil kat pejabat",

"Ok",

"Pak Long, satni beli murtabak, apom balik, kuih lapis, bla...blaa..blaa..",

"Ok",

"Pak Long, lampu dalam bilik cheq tak menyala",

"Pi ambik kerusi saya nak tengok",

"Pak Long, mai ambik cheq kat stesen bas pukul 4 pagi esok",

"Ok, pukul 3 saya sampai",

"Pak Long, nak buah limau purut seguni",

"Ok",

"Pak Long, cheq demam, nak 100plus",

"Ok",

"Pak Long, Pak Long, Pak Long... dan Pak Long",

Kini baru aku sedar, kasih sayang darinya bukan dengan kata-kata, tapi dengan membuatkan aku selesa. Dia akan selalu memberi bila aku meminta dan menunaikan apa saja permintaan dari aku. Itulah makna kasih sayang sebenar dari Pak Long, ayah tiri aku. Sungguh, aku baru sedar yang aku dah mula sayang dia. Tapi kenapa baru sekarang, kenapa selepas 11 tahun, kenapa bila aku dah besar, dan kerana aku sudah dewasa, aku malu untuk memanggilnya ayah, lidah ini dah tak mampu untuk ungkap perkataan itu. Macam mana ni? Hanya tinggal 5 hari lagi aku akan ada di rumah. Tolonggggggggggggggggggggggggggggggggg!!!!!!!!!!!!!




P/s 1: Aku kenal Pak Long dari kecik lagi, sebab Pak Long satu felda dengan aku dan juga kawan kepada arwah abah aku.
P/s 2: Pak Long bahasakan diri dia, "saya". Tak pernah lagi dia guna yang lain.
P/s 3: Adik aku yang bongsu, ialah satu-satunya anak Pak Long dengan mak aku.
P/s 4: Aku tak rasa yang aku akan berjaya panggil AYAH kat Pak Long.
P/s 5: Kredit kat Kapten Atok sebab entri dia nilah yang buatkan aku menitiskan air mata dan tersedar betapa bernilainya seorang ayah itu walaupun ayah aku hanya ayah tiri tapi dia tetap AYAH..



8 hari bulan akan bakal tiba juga, namun aku tak juga mampu untuk panggil dia dengan panggilan ayah.. Sedihnya. Aku tak kuat. Malu dalam diri ini sangat tebal. Maafkan diri ini, ayah...
video

September 4, 2011

Imam muda.

A kid couldn't find anyone to be his makmum in jemaah prayer to pray behind him, so he used his toys and be their imam.

~Comel kan budak tu, pandai pun pandai. Aku ambik gambar ni dari facebook, tapi dah lupa kat mana. Hahahaa.... Yang pastinya, budak ni sangat bijak.