July 23, 2011

# 2 Aku Kahwin.

# 1 Aku kahwin.

Seminggu selepas ziarah yang pertama, tiba juga hari pertunangan aku. Dan dihari pertunangan aku ini, hanya keluarga terdekat saja yang hadir. Kata mak, baru bertunang, tak manis diheboh-hebohkan, nanti nak kahwin boleh la panggil ramai pun, ni cuma bertunang tak payahlah semua orang tahu. Kawan-kawan aku seorang pun tak tahu hal ini. Rasa sedikit bersalah dihati aku kerana aku langsung tak punya kekuatan untuk menyuarakan hal ini kepada mereka.

Majlis hari itu hanya biasa-biasa saja. Lepas asar rombongan dari pihak lelaki datang. Aku pula hanya mendiamkan diri di dalam bilik kerana hanya itu saja yang aku tahu. Keluarga aku dan tetamu sudah mula berbincang tentang kami, sedangkan aku hanyut di dalam khayalan aku sendiri.

"Kenapa ni, Nazirah. Hang tak gembira ka? Ataupun hang sedih?"

"Bukan! Sebenarnya aku masih keliru. Keliru sama ada keputusan ini baik ataupun tidak buat aku."

Andai aku punya keputusan tika ini, ianya tetap sama. Aku sudah terlambat untuk membuat keputusan. Sepatutnya sekarang aku harus terima dengan redha pilihan orang tua aku. Tak guna aku cuba membantah kerana ia akan menambahkan malu buat keluarga aku. Dan sebaiknya aku mengikut saja kehendak mak aku.

Lamunan aku terhenti apabila aku mendengar suara memberi salam. Aku menjawabnya, namun aku langsung tidak mengangkat kepala untuk melihat gerangan siapakah yang datang. Sebab aku sudah tahu, mesti wakil pihak lelaki datang untuk menyarungkan cincin sebagai tanda pertunangan aku. Aku terus diam, dan dia mengangkat wajah aku. Aku lihat wajahnya tersenyum.

"Apa khabar anak umi?"

Senyumannya buat aku terubat, wajah tenangnya buat aku damai, dia bahasakan dirinya umi dan aku dia panggil anak. Bergetar hati aku ketika itu, aku hanya membalas jawapannya dengan sebuah senyuman. Setelah selesai menyarung cincin, dia memeluk aku dengan erat sekali. Pelukkan itu seperti bererti dia mengucapkan selamat datang buat aku yang bakal menjadi salah seorang ahli keluarganya.

Tunang aku? Aku pun tak kenal siapa dia, sebabnya minggu lepas masa dia dan keluarganya datang, aku langsung tak angkat kepala untuk melihat dia. Hari ini pulak, dia tak mai. Memang sampai kahwin kot, aku tak tengok dia. Entah kacak ke tidak, entah comel ke tidak. Aku sendiri pun langsung tak tahu. Nak tanya keluarga, aku malu. Biarlah, yang pasti aku langsung tak kisah siapa pun bakal menjadi suami aku itu.

Ahhhh..... Itu majlis dua bulan lepas,dan kini sudah dua bulan aku menjadi tunangan orang. Aku sendiri langsung tak boleh mempercayainya. Aku mungkin masih berfikir mengenai hal ini. Tapi berapa lama lagi harus aku berfikir. Masa kian berlalu, hari perkahwinan aku pula semakin dekat. Wajah umi juga turut meniti diingatan aku. Ikhlasnya dia untuk menerima aku sebagai bakal menantunya, tetapi aku, masih dalam perasaan aku sendiri yang masih serba salah untuk berkahwin dengan anaknya.

Bermula dari dua bulan yang lepas, mak sibuk mengajar aku memasak. Aku disuruh melakukan bermacam-macam kerja. Kata mak, supaya aku cekap nanti bila sudah menjadi isteri orang. Tempoh pertunangan aku hanya tiga bulan, dan sebelum aku mulakan semester baru di tahun yang kedua, aku akan berkahwin. Ya! Aku akan berkahwin. Cik Kompas akan menamatkan zaman bujang pada usia 21 tahun. Betulkah ini? Adakah ini semua kenyataan ataupun dalam khayalan semata-mata. Hurmm.... Aku pun tak tahu, sebabnya aku kini berada di kedua-dua situasi, fantasi dan juga realiti.


p/s: rekaan semata-mata!!!!!

9 comments:

juzMe said...

erk?!!
for realllll???

yanayo said...

???????

si.BUNGA :) said...

chenad!! curious gle nie. dah mcm bace novel pon ada nie. this is for real??? chenad~~

Kapten Atok said...

first tu mcm real
ni aku dah agak rekaan dah ni

cik kompas said...

pandai kau..

coretan pelangi said...

che nad,btul ke ni ang bertunang....??...aku baru nk hepi ...

cik kompas said...

tak dak la, sekadar imaginasi ja. hahahaa...

si.BUNGA :) said...

ala.. dah berangan dah nie. haha. chenad. anta cerpen pendek nie kat paper la. best bace. xpon chenad wat novel. woot2. best nie. heee.

cik kompas said...

apa la imaginasi kamu dok berangan che nad...

hahaha....