July 31, 2011

5 tahun dulu.


Entri yang sebelum ini tentang 9 tahun lepas, ialah kenangan aku ketika dibangku sekolah rendah. Banyak lagi kenangan, tapi aku langsung tak nak dapat ingat. Kali ni aku nak imbas kenangan sewaktu aku di sekolah menengah pula.

Berbekalkan 5A, aku diterima masuk ke sekolah berasrama penuh yang juga terletak di negeri kelahiran aku. Disitulah bermula perjalanan hidup aku untuk menjadi seorang yang berdikari. Berbagai-bagai cerita sepanjang aku belajar di sana.

Masih aku ingat, dalam minggu orentasi, kami dikehendaki mencari kakak tingkatan 5 untuk mengumpul tandatangan mereka. Bukan senang-senang saja mereka nak bagi, tapi dengan bermacam-macam syarat yang kami kena laksanakan untuk mendapatkan tandatangan mereka.

Benda yang aku tak dapat lupa ialah kena berenang atas lantai. Akak tu tuang air satu tudung botol mineral ja kat atas lantai dan suruh aku berenang. Aku ketika itu sangat budak baik, dengar ja cakap senior tu.. hahaha... Memang lawak la, satu bilik tu gelakkan aku. Dah la meniarap di atas air yang sikit tu sambil buat aksi berenang, lepas tu akak-akak tu suruh aku menjerit mintak tolong.

"Tolong... Tolong.... Saya lemas!"

Tapi sangat best sebab dapat banyak tandatangan dari semua kakak dalam bilik tu. Malu aku ketepikan demi mendapatkan tandatangan. Selepas seminggu, semua sesi tu tamat. Kami diajar supaya menghormati kakak senior. Andai berselisih dengan mereka, kami diwajibkan memberi salam kepada mereka.

Begitulah lumrah kehidupan seorang junior. Setiap malam pula, andai ada senior yang tak puas hati, kami akan dipanggil, diberi amaran dan bermacam-macam nasihat lain. Tapi bagi aku, kehidupan di tingkatan satulah yang paling manis sekali walaupun kami dibuli.

Tetapi bila aku naik tingkatan 3, mula la perangai aku suka buat muka garang-garang kat junior. Sampai ada yang berdendam. Satu kes aku dan junior, ketika itu aku di tingkatan 4. Untuk keluar ke bandar, kami dikehendaki memohon tandatangan kebenaran dari warden asrama. Nak di jadikan cerita, minggu tu aku hantar buku outing aku ke pejabat warden. Malangnya, buku outing aku hilang. Aku punyalah mencari bagai nak gila.

Akhirnya aku tak dapat keluar sebab aku tak dapat cari buku tu. Nak beli lain pun dah tak sempat, sebab proses untuk warden tandatangan mengambil masa sehari. Disebabkan petang Jumaat itu aku tak keluar, jadi aku hanya bermalas-malasan dikatil. Itulah aktiviti kesukaan aku.

Tiba-tiba, ada orang memberi salam, aku tak endahkan siapa yang datang, sebabnya suara macam junior. Mungkin nak jumpa kawan mereka yang satu bilik dengan aku. Rupa-rupanya, budak tu nak jumpa aku. Aku pun bergegas turun dari katil. Dia menyerahkan buku outing aku yang hilang, katanya dia menjumpainya di tangga belakang blok asrama kami. Aku cukup gembira melihat buku outing yang dibalut rapi dengan kertas bunga oleh aku. Harapan aku ingin menggunakannya hingga aku tamat belajar disini.

Namun kebahagiaan aku dicantas oleh apa yang aku lihat di dalam buku tersebut. Buku outing aku rupanya dicuri dan disabotaj teruk. Hancur luluh harapan aku untuk menggunakannya setahun lagi. Kata-kata kesat diconteng didalamnya. Antaranya, pulang bermalam, digantikan pulang ke neraka, ke jahanam, pergi mampus dan sebagainya.

Aku marah ketika itu. Namun aku tahan kerana aku tak tahu siapa yang melakukan hal itu. Aku berkumpul dengan rakan-rakan yang lain dan membincangkan hal tersebut, dan mereka mengesyaki musuh aku yang melakukannya. Musuh terdekat aku hanya seorang ketika itu. Entah apa yang kami bergaduh ketika itu, tapi aku tau di memang sakit hati dengan aku. Jadi namanya meniti di bibir aku untuk menerima balasan selanjutnya.

Hari Isnin tiba, aku ke bilik warden lalu menunjukkan buku outing aku. Aku memohon keadilan. Lalu warden menyoal aku. Dan bila ditanya siapa yang tak puas hati dengan aku, aku terus menjawab namanya. Sebulan aku tak bercakap dengannya, ramai rakan perempuan aku yang mencemuh tindakkannya terhadap diri aku.

Namun, tiba-tiba rahsia sebenar terbongkar juga. Aku sangka musuh lelaki yang melakukan perkara itu, namun rupa-rupanya "PEREMPUAN". Junior aku rupanya yang melakukan perkara tersebut. Mereka melakukanya dalam satu kumpulan, kiranya satu bilik yang sepakat melakukannya. Aku ketika itu sudah tidak punya apa-apa perasaan, sebabnya dah sebulan aku lempiaskan amarah aku kepada "DIA" rakan sekelas aku. Apa lagi, budak-budak tu satu bilik kena panggil dengan senior mereka. Senior rumah sukan mereka la. Sebabnya kami dok bilik ikut rumah sukan. Betul cakap orang, jangan tuduh melulu.

Bercerita di kelas pula, ketika di tingkatan tiga, aku dilantik menjadi penolong ketua kelas. Berbekalkan mulut aku yang becok dan laser, aku selalu bertikam lidah dengan pelajar lelaki yang lain. Mereka menggelar aku dan tiga orang kawan aku sebagai "Geng Ragbi". Entah mengapa, mungkin kerana kami agak besar tubuh badan dan ganas kot.

Aku selalu bergaduh mulut dengan mereka-mereka yang ligat mengutuk diri aku. Pernah satu ketika meja aku disabotaj teruk. Kisahnya bermula pada suatu pagi Ahad. Aku dan rakan-rakan aku ke kelas untuk mengulang kaji pelajaran. Namun, keadaan kelas ketika itu sangatlah teruk. Lantai penuh dengan sampah, kerusi bersepah diluar kelas dan ada yang terkena air hujan. Aku mengamuk, aku dan kawan-kawan bising merungut tak puas hati dengan keadaan itu.

Sambil mulut bergerak, tangan turut bergerak membersihkan kelas. Sambil itu, seorang kawan aku sempat membuat replika sperm dengan surat khabar. Geram sangat dia dengan budak couple dalam kelas kami tu. Kebetulan ketika itu ada yang terdengar , lalu mereka melaporkan perkara tersebut.

Apa lagi, mesti sesuatu akan mereka buat untuk membalas apa yang kami katakan kepada mereka. Tunggu dan lihat sudah, aku tau yang mereka tak akan berdiam diri di atas apa yang telah aku kata. Petang itu, selepas makan malam, aku dan rakan aku ke kelas untuk melihat suasana kelas. Aku lewat sedikit sebab aku berhenti di pondok telefon untuk menelefon mak aku.

Setibanya aku di kelas, aku lihat kawan aku sedang menyapu sampah disekitar meja aku, aku berjalan mendekati mereka untuk melihat. Satu tong sampah hitam penuh dengan sampah berada disitu. Menurut kawan aku, meja aku di jadikan sasaran untuk mereka memasukkan sampah yang aku sapu tengah hari tadi. Bayangkan, satu meja aku mampat dengan sampah, tapi ketika aku sampai kawan aku sudah mengeluarkan semua sampah-sampah tersebut. Aku cukup bengang, tapi aku tak tahu sapa yang buat. Bak kata kawan aku, "baling batu sembunyi tangan", batu kena kepala orang, tapi tak tau tangan sapa yang baling.

Dan aku dapat tahu sapa yang buat semua tu di hari salam jemaah sebelum PMR(Hari memohon maaf sesama pelajar, lelaki perempuan tak salam, cuma mintak maaf saja). Semua dari mereka memohon maaf atas apa yang mereka lakukan kepada aku. Memang jadi perkara biasa di sekolah aku, buat jahat banyak-banyak kat orang tu, kutuk berkilo-kilo, ejek bertan-tan, sebelum peperiksaan, mintak maaf. Senang betul kan. Tapi semasa aku ditingkatan lima, aku tak pergi ke majlis salam berjemaah tu, aku sembunyi kat asrama. Aku dah muak dengan semua tu. Dah puas mereka pijak-pijak hati aku, senang-senang dalam satu majlis mereka ingin pinta kemaafan. Aku sampaikan lali dengan apa yang mereka buat, telinga pula seperti tuli mendengar apa yang mereka katakan kat aku.

Dan saat aku jejakkan kali keluar dari sekolah itu, pada November 2007, aku rasa amat lega. Memang aku rindu akan saat dulu, tapi saat itu memeritkan jiwa aku.

"Ala Che Nad, itu kisah dulu, kisah masa kami masih tak matang".

Itu kata-kata daripada salah seorang dari mereka selepas keluar dari sekolah kepada aku. Tapi bagi aku, aku masih sakit dengan apa yang mereka lakukan kepada aku. Memang aku akui, aku bukan baik, perkataan aku kasar dulu dengan mereka. 5 tahun aku pendam perasaan, perasaan yang sakit dihati.

Cukuplah bercerita tentang benda yang menyakitkan. Seterusnya, tentang benda-benda mistik. Setiap sekolah berasrama ada kisahnya tersendiri. Sepanjang 5 tahun aku di sana, aku tak pernah bertemu mata dengan makhluk-makhluk tersebut. Cuma diganggu secara tidak langsung sahaja.

Kisah pertama, ketika aku di tingkatan satu. Tahun itu, riuh rendah dengan pelajar perempuan yang sering dirasuk histeria. Pada satu malam, aku tidak pergi ke dewan makan (tempat pelajar perempuan mengulangkaji pelajaran di waktu malam=PREP) kerana menemani seorang kawan aku, Sue yang demam. Nadia menjadi teman aku ketika itu dan Sue tidur di katilnya. Lampu terpaksa kami tutup kerana memang peraturan ketika waktu PREP, pelajar tidak dibenarkan berada di bilik. Dan kami terpaksa berbuat demikian kerana kami curi-curi tinggal di bilik.

Jam ketika itu 10malam, aku dan Nadia berbincang kerja sekolah kami. Tiba-tiba, kami terdengar bunyi sesuatu jatuh di katil Sue, dan selepas itu bau bilik menjadi cukup harum semerbak. Aku tenangkan hati dengan katakan itu minyak wangi Ima yang diletakkan di hujung katil Sue, mungkin Sue tersepak, lalu botol itu terjatuh.

Belum sempat kami berasa lega, tiba-tiba kami dengar sebiji bola melantun di atas tile bilik. Bunyinya seperti dekat saja, bila kami suluh dengan lampu suluh, tak ada apa-apa, oleh itu kami berdua berpendapat bahawa bola itu jatuh di bilik sebelah. Ada orangkah di sebelah? Tetapi mulut masing-masing terkunci rapat dan tak berani untuk bercakap apa lagi.

5 minit kemudian, beberapa orang kawan satu bilik kami pulang untuk mengajak kami ke dewan makan. Kata mereka, ada kakak kena histeria, dan makhluk itu sedang menunggu di blok asrama kami, itu mengikut apa yang mereka dengar sewaktu seorang abang bercakap dengan makhluk di dalam badan kakak itu. Kami bertiga bergegas untuk turun. Ketika dalam perjalanan ke dewan makan, kami lihat seorang kakak di tenangkan oleh beberapa pelajar.

Dan ketika kami masuk ke dewan makan, seorang lagi kakak dirasuk, kami sempat mendengar dialog antara kakak dan abang yang ada ketika itu. Suasana ketika itu sunyi sepi,

"Sapa kau?" , seorang abang bertanya.

(Diam)

"Aku tanya ni, hang sapa huh?", abang itu bertanya lagi.

"Grrr....................", kakak yang dirasuk itu mendengus.

"Wey, aku tanya ni, hang sap .....,

"HANTU RAYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA"..., jawab kakak tersebut.

Kami satu dewan makan terdiam mendengar jawapan dari mulut kakak itu. Dah la suara kuat, garau pulak tu. Malam itu kami tidur lewat sebab ulang baca surah Yasin entah berapa puluh kali, aku pun tak pasti.

Kejadian kedua, ketika aku di tingkatan 2. Satu malam, aku terjaga. Perut aku memulas-mulas. Aduh, sakitnya.. Aku tengok jam loceng yang diletakkan di hujung kepala, 3.00 pagi. Gila!!!!!! Kecut perut aku rasa saat itu, tapi aku sakit perut memulas-mulas ni mengatasi kecut perut tu. Adoiiiiiiiiiiiiiiiiii..............

Aku turun dari katil lalu mengejutkan miss ina.

"Sharina...... Sharina", sambil menggoncang badannya sekuat hati.

"Sharina, mangkit la... Jom teman aku pi tandas sat", aku tak mengalah dan mencuba lagi.

Namun dia langsung tak terjaga. Lalu aku ke katil yang lain, sama juga! Seterusnya aku berusaha lagi mengejutkan kawan-kawan yang lain. Seorang pun tidak bangun, tapi akhirnya cik Lia bangun juga. Syukur sangat. Dia kata dia pun sakit perut.

Kami pun keluar dari bilik dan menuju ke tandas. Kami memutuskan untuk ke tandas aras kami yang jarang digunakan oleh pelajar kerana tandas itu tekanan airnya rendah jika digunakan oleh ramai orang. Ditambah pula tandas bawah terlalu jauh untuk kami pergi. Sesampainya di tandas, aku terus masuk ke dalam lalu melepaskan hajat aku, manakala cik Lia menunggu aku di sinki.

Di dalam tandas, aku terdengar sepeti ada orang yang sedang menggunakan tandas sebelah. Aku andaikan cik Lia turut masuk, sebabnya dia pun sakit perut juga. Lama juga aku di dalam tandas, begitu juga cik Lia di sebelah. Ketika aku hampir sudah, aku dengar cik Lia sedang menarik flush tandas. Lalu aku pun berusaha untuk keluar secepat yang mungkin agar cik Lia tidak bosan menunggu aku nanti.

Bila aku keluar dari tandas, aku menoleh melihat tandas disebelah aku, tandas itu seperti rosak dan flushnya sudah tiada. Dan aku melihat cik Lia masih di depan sinki bilik air seperti awal tadi. Aku dengan pantas menuju ke arah cik Lia, lalu menarik tangannya untuk keluar. Dalam perjalanan aku bertanya,

"Hang dengaq dak bunyi orang tarik flush tadi?", aku bertanya.

"Dengaq la", dia menjawab.

"Bukan aku tadi tu, bunyi tu dari tandas yang sebelah aku", aku menjawab.

Apa lagi, kami berjalan sepantas yang mungkin dan berjalan seiringan agar tak ada sesiapa yang tertinggal di belakang. dan ketika itu kami rasakan seperti ada orang dibelakang mengikuti kami. Namun, kami tak menoleh kerana terlalu takut. Masuk saja dalam bilik kami terus naik ke katil masing-masing. Malangnya, aku langsung tak dapat melelapkan mata. Lalu aku memanggil cik Lia,

"cik Lia, hang dah tiduq?", tanya aku.

"Dak lagi, tak leh tidoq la Che Nad", jawabnya.

Aku terus turun dari katil aku lalu pergi ke katilnya. Malam itu kami tidur bersama-sama di atas katil yang disediakan untuk seorang pelajar. Sangat panas, tapi kami sama-sama takut. Selepas itu, aku tak pernah ke tandas itu lagi sehingga aku di tingkatan 4, kerana adik-adik junior selalu guna, jadi tandas itu dah tak terbiar.

Begitulah kisah dan kenangan aku ketika masih dibangku sekolah. Buat sahabat-sahabat perempuan di SMSTSP, aku merindui saat bersama-sama kalian. Kenangan yang indah sekali bersama kamu semua. Aku rasa begitu gembira sekali diberi kesempatan berjumpa semula dengan kalian. Kalian makin cantik, makin matang dan makin bijak. Semoga hubungan kita tidak akan putus. Sayang kamu semua, wanita batch 30 smstsp.

7 comments:

Cik Lia said...

che nad! aku bru nk buat entri pasal toilet tu..

tak sangka lak ang pun ingat lagi..haha.

hantu toilet..

cik kompas said...

hahahaha...

ingat!!

apa kata ang try buat entri dari sisi ang pulak bercerita.

hahahaa....

yanayo said...

rindu.... :)

cik kompas said...

hehehe...

zaman dulu-dulu,

juzMe said...

awt aku xtau pun weh??
err..

coretan pelangi said...

zaman skolah...rindunya...

Che nad, walaupun hati kita ni 'terluka' terlalu dalam...mcmmanapun maafkan org itu adlah tindakan yg sngat mulia...walaupun sush nk maafkan org (sometime aku pun)ingat, dosa kita terhadap Allah itu lebih besar, tapi Allah itu Maha Pengampun...apalah kita sangat manusia, hamba...buang yg keroh, ambil yg jernih..

*aku nasihat diri aku gak,hehe

Dah lama xdengar cita hantu zaman skolah...hehe..che nad nti cita kat aku na..hihi.

cik kompas said...

juzMe : hang MU, aku ngn cik Lia UT...hahaha

Jie_coretan pelangi: betul tu, sahabat.. sgt pedih terluka. terima kasih kerana menyedarkan diri ini.Tapi,untuk melupakan tak semudah utk memaafkan..

nanti kita kongsi yer...cepat2 balik la...