July 27, 2011

CINTA.




Cuma nak kongsi benda yang baru aku jumpa ni, dari facebook Ustaz Zaharuddin.net.

"Janganlah beralasan bahawa 'terlalu cintakan' pasangan 'jahat' yang belum halal bagimu , 'terlalu sayangkan dia' sehingga tidak mampu untuk berenggang & putus darinya. Semua itu hanyalah nafsu, bukan cinta dan sayang yang suci, ia adalah 'ibarat cinta dan sayang seorang penagih dadah kepada dadah' sehingga sukar berpisah darinya. Memang sukar, namun perlukan azam kuat dan menempuh tembok syaitan dan nafsu yang besar"
Aku sangat suka kata-kata tersebut. Yang ini pula aku dapat dari salah satu tulisan Hilal Asyraf dalam LangitIlahi. Ayat ni aku jadikan simpanan peribadi untuk ingatan aku sendiri. Jadi, setiap kali hati aku "terjatuh", aku akan ingatkan diri aku. Tanya balik pada diri aku, betul ka itu cinta sebenar? Keputusannya, aku akan selalu biarkan perasaan itu berlalu pergi, sebabnya aku tak rasa itu cinta yang akan buatkan aku lagi dekat denganNYA, tapi sebaliknya.

Cinta! Siapa boleh kawal bila nak jatuh cinta? Kalau dah jatuh cinta tu, jatuh la juga. Kadang-kadang, sebab ternampak, dengar cerita, begitulah peliknya cinta. Kenapa boleh jadi begitu? Sebabnya itu memang fitrah manusia. Manusia memang ada fitrah untuk mencintai dan dicintai. Tetapi, cinta itu kenalah dibina atas dasar keimanan. Jangan pula cinta mengawal keimanan, tetapi keimanan yang mengawal cinta.

Cinta tak salah. Siapa yang mengharamkan cinta itu, dia sebenarnya mengharamkan fitrah manusia. Islam tak turun untuk mengharamkan fitrah, islam turun untuk mengajar manusia mengawalnya. Kawal cinta kita. Kalau betul cinta, cinta biar ke syurga. Maka apa persediaan kita untuk membawa keluarga kita ke syurga? Adakah dinamakan cinta kalau kita sekadar melemparkan pasangan kita ke neraka?

Cinta itu mestilah diiringi dengan pengorbanan. Tanpa pengorbanan, itu bukan cinta sebenarnya. Dan korban pula bukan korbankan maruah, harta, masa untuk pasangan tapi korbankan masa, harta dan diri kita untuk tarbiyah dan proses diri agar kita bersedia membina keluarga yang ALLAH redha. Betapa indahnya cinta andainya kerana mencari redha ALLAH SWT dan dibina atas dasar keimanan.

Wallahualam.

2 comments:

Kapten Atok said...

jatuh cinta itu sakit

cik kompas said...

yep! sangat sakit..

terutamanya bila ingin melupakan..

Kalau xcukup kuat, jgn gatal2 nak bermain cinta.

Silap2,parah jiwa, hati merana.