July 28, 2011

9 tahun lepas.

Cuti kali ini, aku dapat dua undangan perkahwinan. Sebelum-sebelum ni, aku tak berkesempatan nak menghadirkan diri pada majlis perkahwinan mana-mana kawan aku pun. Sampaikan, kawan aku lahirkan anak pun aku tak dapat pergi ziarah. Sebabnya, kehidupan aku dengan mereka sangat berbeza. Aku masih seorang pelajar yang perlu menghadirkan diri ke kelas, tapi berbeza dengan mereka yang sudah menjangkau ke alam rumah tangga.

Lebih kurang 9 tahun yang lepas, aku seorang budak perempuan yang ganas. Ketika itu aku merupakan seorang pengawas sekolah, penolong ketua pengawas. Aku boleh dikatakan agak honaq(kasar) dulu. Berkawan dengan budak laki. Dan juga seorang penyelamat kepada seorang kawan baik aku, jika dia kena buli dengan budak-budak lain. Kawan aku tu lelaki, cuma dia kecik dulu-dulu, sebab tu orang suka buli dia. Berbanding dengan aku, aku agak sasa dan kuat serta suka membuli orang lain. Hingga kini dia masih kawan baik aku. Dia sekarang bakal cikgu dan dah tak kena buli macam dulu dah.

Dan kini, semua sejarah itu kian aku lupai. Kawan aku pun satu persatu sudah mendirikan rumah tangga. Tapi, bertuahnya aku, sebab aku bersekolah di dalam kampung, maka kawan-kawan aku kebanyakkannya tinggal dalam satu kampung. Jadi, bila aku balik bercuti, akan aku update cerita-cerita terbaru dari mak aku. Dan yang paling hotnya tentang perkahwinan mereka.

Kawan aku yang pertama kahwin, namanya sama seperti aku. Di sekolah, bagi membezakan nama kami, cikgu dan kawan-kawan akan memanggilnya Nazirah dan aku pula Kak Ah. Dia lahir 6 hari selepas aku, dan kebetulan abah kami sama-sama berkenan nama Nazirah. Ejaan sama, yang membezakan ialah binti ayah masing-masing la. Dia berkahwin ketika umurnya 16 tahun. Dan tahun lepas dia telah melahirkan seorang anak lelaki.

Yang kedua Farizah. Di sekolah dulu, cikgu Kajian Tempatan aku suka mengusik dia. Nama ayahnya Yatim. Cikgu selalu bertanya soalan, "sapa anak yatim?". Dan yang pastinya dia tak pernah mengaku. Bila ditanya, jawabnya, ayah saya masih hidup. Dia berkahwin setelah selesai sekolah menengah dan kini sudah mempunyai dua orang puteri yang sungguh comel. Bahagianya dia menjadi seorang ibu.

Seterusnya, Amira. Aku tidaklah rapat dengannya, dan aku sudah lupa kenangan aku dengannya. Tapi, baru-baru ini, aku dapat khabar yang dia selamat melahirkan seorang putera sulung. Tahniah, Mira!

Manakala, Rasyidah ialah rakan sepermainan aku di sekolah rendah yang mendirikan rumah tangga hujung tahun lepas. Dulu, dia suka mengajar aku meletupkan jari jemari. Disebabkan aku tidak pandai memetik jari, dia mengajar aku meletupkan jari dengan cara mematahkan jari. Tapi buat perlahan-lahan saja la. Hingga kini, tabiat aku meletupkan jari jemari agak lain sedikit. Dia seorang yang cantik, dan kali terakhir aku jumpa dengannya ialah ketika Raya Haji tahun lepas. Dia makin cantik, seri bakal pengantin katakan.

Lelaki pertama yang berkahwin antara semua rakan sekolah rendah aku ialah Farizal. Namanya seperti sama dengan Farizah bukan? Sebenarnya mereka berdua ialah sepupu dan kemungkinan, disebabkan mereka lahir di tahun yang sama, ayah mereka meletakkan nama mereka begitu. Rumah mereka pun tak jauh, selang satu rumah saja. Dan mereka berdua selalu dipadankan oleh cikgu Kajian Tempatan kami(Cikgu Mail). Rumah aku dengan mereka berdua ni agak dekat, dan dulu aku suka tengok Farizal dan budak-budak laki yang lain main guli, dan akhirnya aku turut serta. (Aku pernah sleep walking cari guli, mungkin sebab terlalu seronok main kot). Tapi aku tak main kalau mereka letak duit sebagai pertaruhan dalam bulatan. Dan disebabkan aku selalu bergaul dengan mereka, aku pernah dijangkiti kutu dan sakit mata dari mereka.

Yang terbaru dan terakhir dalam senarai berkahwin ialah Roselizawati. Dia bukan tinggal di kampung yang sama, tapi dia datang ke kampung aku untuk bersekolah. Disebabkan rumahnya di kampung sebelah, aku pernah melawat ke rumahnya. Aku ketika itu pergi bersama-sama Azhanie, juga merupakan jiran sebelah rumah aku. Disitu berlaku satu kenangan lucu, aku dan Azhanie dikejar anjing. Dan sepanjang perjalanan pulang dari majlisnya, aku asyik tersenyum sendiri mengingatinya. Dan aku baru saja jumpa kembali dengannya. Pasar malamlah yang menghubungkan kami kembali. Dan disitu juga dia menghulurkan kad perkahwinannya untuk aku. Buat pertama kali aku menghadiri kenduri rakan aku ialah di hari perkahwinan dia. Dia cantik, berbaju ungu tersenyum ayu.

Bila diimbas kembali kenangan dulu, aku ada teringat sesuatu, ganas-ganas aku dulu, aku ada seorang peminat, tapi dia ni kuat beringus. Hingus dia pulak tiap-tiap hari warna hijau. Geli aku, dah la aku budak ganas, mana layan budak laki lembik macam dia. Lawak juga bila difikir kembali. Dalam buku biodata aku dia tulis pesanan, "Ingat aku dalam hatimu" dan aku telah conteng hatimu dan aku tukarkan menjadi doamu. Sungguh aku meluat dengan ucapan dia itu. Boleh pulak dia pi bagi tau kat semua budak laki kelas aku ditambah dengan cikgu praktikal, yang dia suka kat aku. Cikgu tu tanya sebab apa suka aku, dia jawab, "sebab nanti bila dah kawin nak peluk sedap". Tau la aku memang dari kecik berbadan besar. Tapi malu kot dia buat macam tu.

Lepas kawan baik aku mai sampaikan cerita tu, aku mengamuk teruk. Bila dia masuk kelas aku pi luku kepala dia kot. Entah aku pun lupa, tapi aku pi marah dia la. Sekarang dah besar, dia pun dah buka mata, suka kat perempuan yang cantik, macam lelaki-lelaki yang lain la. Apa punya perangai la kecik-kecik. Sekarang, dia yang malu-malu dengan aku. Aku ok saja, buat-buat tak ingat apa-apa. Kali terakhir dia mai rumah aku, raya tahun lepas. Masa tu aku tanya satu soalan dia jawab satu jawapan. Mungkin dia malu sebab ingat balik tentang hal dulu kot.

Dan aku juga masih ingat, aku selalu lepak dengan budak-budak laki main tepuk-tepuk kad di atas lantai kelas. Patut la baju aku selalu kotor. Masa tu la ada sorang budak perempuan cemburu aku ada banyak kawan laki, dia sebarkan cerita. Dia kata, budak perempuan, kalau dok sebelah budak lelaki, nanti boleh mengandung. Aku masa tu sentap juga la, jadi kami pun dok jauh-jauh masa main, konon-kononnya takut mengandung la. Lawak gila la. Kepercayaan budak 12 tahun. Dan masa itulah aku tau apa itu mimpi basah untuk lelaki. Kawan aku yang innocent lagi masa tu dok cerita. Siap detail lagi. Memang sangat ............ hahahahahaha...

Kalau cerita bab cikgu pulak, aku paling sayang cikgu Aziz. Dia cikgu Sains aku masa darjah enam. Masa aku dapat 5A UPSR, dia suapkan aku kek. Dia sangat, sangat baik. Kalau dia bagi kami soalan, dia akan bacakan jawapan untuk kami isi kat tempat soalan tu. Hahahaha... Baik kan! Seterusnya cikgu Ridhuan, cikgu kelas aku. Dia sangat lawak orangnya. Kadang-kadang, agak serius juga. Cikgu Zainuddin, cikgu matematik aku yang paling garang. Pembaris kayu pernah patah 8 dibuatnya, papan hitam pernah retak gara-gara hentukkan kepala murid-muridnya yang tak dapat jawab soalan. Aku pulak, pernah kena ketuk dengan buku tebal kat kepala, bengong sebentar. Tapi, sekarang aku mengerti mengapa dia selalu marah, sebabnya sekarang aku menjadi cikgu matematik untuk adik aku. Aku dapat rasa betapa membuak-buak rasa ingin marah ketika mengajar subjek matematik. Yang lain aku dah lupa.

Itu 9 tahun yang lepas, tapi kini 360 darjah telah berubah.

4 comments:

coretan pelangi said...

che nad dah 9 tahun berlalu kan....kita getting older...

cik kompas said...

yes, sgt betol tu..

Kapten Atok said...

tua dah ko rupanya

cik kompas said...

memang pun, dah jadi nenek dah..